Monday, 21 January 2013

Beriman, apa buktinya?

   

Jika seseorang itu mengatakan cinta kepada kekasihnya, maka dia akan membuktikan cintanya itu, dengan berlaku setia dengan kekasihnya itu. Jika seseorang mengatakan taat setia kepda seorang pemimpin, maka, dia akan membuktikan taat setianya itu, dengan tidak belot akan kesetiaannya itu. Tetapi, jika seseorang hamba itu, mengatakan dia beriman kepada Sang Penciptanya, apakah buktinya?
   
Di sinilah saya ingin menekankan, kita kata kita beriman kepada Allah, tuhan kita, tetapi apakah buktinya?kita mengikrarkan lafaz kalimah dua syahadah 17 kali sehari, ketika solat, tetapi apakah bukti yang membenarkan saksi kita itu? JIka kita 'check' balik diri kita, dalam kehidupan seharian, adakah kita benar-benar hidup dalam lingkungan rahmatNya ataupun diri kita sentiasa dikelabui dengan maksiat, yang menjauhkan kita daripadaNya? Kita mencari teman wanita bagai, untuk meluahkan masalah, berkongsi suka dan lara,sehingga kita lupa, bahawa Allahlah yang maha mendengar masalah kita, Allahlah tempat mengadu. Di sini saya ingin lontarkan satu persoalan, benarkah kita beriman kepada Allah yang mempunyai sifat-sifat berkenaan? jika kita beriman, kita tidak akan mencari pasangan hidup, yang hanya menjanjikan cinta yang hina, kerana kita ada Allah, Tuhan yang sentiasa ada di saat kita kuat ataupun lemah. Jika kita beriman, kita tidak akan mencari hiburan melalaikan ssat kita berasa tertekan, kerana kita percaya bahawa, Allah ada untuk kita mencari ketenangan, lalu akan berusaha memikirkan penyelesaian bagi masalah yang dihadapi.
Apakah itu iman? Rasulullah bersabda:



"Tidak akan berzina seorang penzina, jika ketika itu dia sedang beriman. Tidak akan minum arak, orang yang minum, jika ketika itu dia sedang beriman. Tidak akan mencuri seorang pencuri, jika ketika itu dia sedang beriman".

   Melalui hadis ini, Rasulullah menerangkan bahawa kita tidak akan melakukan maksiat jika saat itu, kita beriman. Iman dan maksiat tidak boleh di'satu'kan. Ibarat Allah di utara, maksiat di selatan. Selangkah kita mendekati maksiat, selangkah kita jauh daripada Allah.ingatlah, Allah itu maha mendengar, maha melihat, Dialah segala-galanya bagi kita. kita sebagai hambanya, yang mengaku beriman kepadaNya, perlu patuh akan perintahNya, dan meninggalkan segala laranganNya.Memang sukar untuk membuktikan keimanan, kerana hidup kita akan terasa dikongkong. itu tak boleh, ini tak boleh, tetapi saya teringat satu ungkapan yang berbunyi:


"Syurga itu dilingkari dengan perkara-perkara yang sukar, tetapi neraka itu dilingkari dengan perkara-perkara yang mudah"

maksud ungkapan ini ialah, kita mudah untuk masuk neraka, kerana perkara-perkara yang melibatkan dosa, kita suka untuk melakukannya seperti bercouple, tetapi kita sukar utnuk masuk syurga, kerana kita perlu patuh akan perintah Allah. Saya bukannya bermaksud perintah Allah itu sukar, tetapi perintah Allah itu sebenarnya senang, jika kita beriman akanNya.. "Pay now, play later". Bersusah-susah menjadi seseorang yang mukmin di dunia, insyaAllah akan bersenang-senang di syurga nanti. Semoga kita, saya dan kamu tergolong dari kalangan mereka yang beriman kepadaNya. Amiin.





No comments:

Post a Comment