Thursday, 24 January 2013

Rasullah, bukan hanya pada maulidur rasul



13 rabi'ul awal.
      
Rasulullah S.A.W telah meninggalkan umatnya hidup tanpanya disisi, sebagai penasihat, sebagai tempat mengadu nasib dan sebagai contoh teladan.Ada yang mengungkit, ramai di antara umat islam tidak mengamalkan ajaran islam adalah kerana tidak mempunyai rasul untuk membimbing mereka. Ingatlah sabda nabi, yang mafhumnya:

"Aku tinggalkan dua perkara yang mana jika kamju berpegang akannya, kamu tidak akan sesat, iaitu al-quran dan as-sunnah."

Pada realitinya, memang Rasulullah telah meninggalkan kita, tetapi hakikatnya, Rasulullah tidak pernah sama sekali meninggalkan kita. Baginda sentiasa menemani kita dengan kasih-sayang baginda yang tidak terkira, walaupun baginda tidak sempat melihat kita. Rasulullah meninggalkan al-quran dan sunnah untuk kita, agar kita hidup dalam rahmat Allah, Agar kita tahu, yang mana amalan yang membawa kita ke syurga, yang mana kemungkaran yang membawa kita ke neraka, na'uzubillah. Itulah tanda kasih-sayang baginda kepada kita. Baginda inginkan umatnya mengamalkan al-quran dan as-sunnah, agar umatnya dapat masuk syurga Allah, agar  baginda dapat bertemu dengan umatnya. Persoalannya, adakah kita, umat yang amat dikasihi baginda, membalas kasih-sayangnya itu, atau membiarkan ia tidak bersahut? Adakah kita mengamalkan sunnahnya dan al-quran, agar kita dapat bertemu dengannay di syuga nanti? Lihatlah, kita sambut maulidur rasul bagai nak rak, tetapi kita jauh daripada al-quran dan sunnah. 

      Di dalam al-quran, allah tidak sebut tentang kelahiran nabi, tetapi Allah sebut tentang akhlak nabi, kerana bila nabi lahir tidak penting, tetapi ajaran yang disampaikan olehnya, itulah yang penting sebenarnya . Tidak salah menyambut kelahirannya. Tetapi yang salahnya adalah, kita terlalu mengagungkan hari kelahirannya sedangkan kita jauh daripada ajarannya. 

Maulidur rasul hanyalah satu checkpoint...
  Ya, ia hanyalah satu checkpoint, untuk kita tadabbur diri kita, adakah kita mengamalkan ajarannya daripada 12 rabi'ul awal tahun lepas hingga ke hari ini? Adakah kita membumikan sunnahnya di dalam kehidupan kita daripada 12 rabi'ul awal tahun lepas hingga ke hari ini? Tanyalah iman masing-masing. Ia bukan sekadar sambutan, tetapi hari 'muhasabah'. Bukan hanya selawat berpanjangan, tetapi berazam agar memperbanyakkan selawat untuk hari-hari yang seterusnya.

    Sabda Rasulullah S.A.W:

        "Tidak sempurna iman seseorang dari kamu sehingga aku menjadi seorang yang dikasihi olehnyalebih daripada ibu bapanya, anak pinaknya, dan manusia seluruhnya."

Persoalannya, adakah kita benar-benar mengasihi nabi? jika benar, buktikanlah dengan menghidupkan sunnahnya, menegakkan hukum al-quran dan menyebarkan ajarannya. Ingatlah, tanda keimanan kita kepada Allah adalah mencintai utusan-Nya. Moga-moga kita tergolong daripada mereka yang mencintai Rasulullah S.A.W.

  Ya Allah, izinkan aku mencintai-Mu, dengan menanamkan perasaan cinta kepada Rasul-Mu, dalam hatiku ini. Amiin. 







No comments:

Post a Comment